Platform Komunitas Muslim “Umma” Sediakan Layanan Penunjang Ibadah Secara Menyeluruh

Aplikasi yang memuat konten Islami, Muslim Ummah melakukan rebranding menjadi “Umma” sekaligus meresmikan kehadiran setelah setahun berdiri. Dengan nuansa baru, Umma akan membawa lebih banyak fitur yang menjawab umat Muslim terhadap informasi seputar Islam yang terpercaya dalam satu wadah.

Dalam kesempatan peluncuran layanan, Kepala Bekraf Triawan Munaf menyebutkan, Umma dapat menjadi aplikasi yang cocok digunakan Muslim di tanah air, terutama menjelang momen Ramadan.

Salah satu pemegang saham Umma, pebisnis Garibaldi Thohir menambahkan, rebranding adalah upaya perusahaan dalam menyempurnakan aplikasi dengan tampilan UI/UX yang lebih baik. Pun demikian dari segi fitur juga diperkaya agar bisa memberikan nilai lebih untuk para pengguna.

“Melalui Umma, kami bisa berikan alternatif terbaik untuk umat Muslim. Kami ingin bawa Umma tidak hanya besar di Indonesia, tapi juga di Asia Tenggara,” katanya, Kamis (25/4).

Meski tidak dijelaskan secara spesifik, Garibaldi menjadi pemegang saham mayoritas di Umma, dibandingkan tiga pemegang saham lainnya. Dia juga menyebut perusahaan membuka diri untuk investor lain yang berminat untuk masuk ke Umma dengan syarat memiliki kesamaan visi dan misi.

Fitur Umma

CEO dan Co-Founder Umma Indra Wiralaksmana menjelaskan, aplikasi Umma memberikan tiga fitur utama yakni fitur penunjang ibadah, konten, dan komunitas yang dapat diakses secara gratis. Di fitur penunjang ini ada jadwal salat, arah kiblat yang dapat digunakan di lokasi manapun berbasis GPS, dan Al Quran dan terjemahannya disertai audio untuk melatih pengucapannya.

Sementara itu, fitur konten memuat video dan artikel terkurasi yang diisi 80 ustadz dan ulama ternama. Konten ini dipersonalisasi sesuai ketertarikan pengguna dengan memanfaatkan teknologi kecerdasan buatan.

Terakhir, fitur komunitas ini berisi grup chat yang dimoderasi untuk memfasilitasi pengguna yang datang dari berbagai kalangan untuk berdiskusi dan tanya jawab dengan ustadz pembina grup tersebut.

“Fitur komunitas ini yang membedakan kami dengan aplikasi lainnya. Umma mendorong umat Muslim untuk saling bahu membahu berbuat kebaikan pada sesama dengan diskusi yang positif. Lebih dari satu tahun, kami telah memfasilitasi 80 komunitas baru dan akan terus bertambah,” terang Indra.

Fitur ini hadir secara all-in-one dalam Umma, sehingga pengguna tidak perlu mengunduh aplikasi terpisah dalam smartphone-nya. Indra mengungkapkan pihaknya akan menjadikan Umma sebagai platform terbuka yang menghubungkan berbagai industri.

Misalnya, fitur nearby yang menghubungkan pengguna dengan masjid terdekat, rumah sakit, restoran halal, sekolah, universitas, dan lainnya. Bahkan rencananya bakal disediakan kontak layanan pemandian jenazah, marketplace, sampai keuangan finansial. Seluruh rencana ini bakal secara bertahap dihadirkan.

Indra menyebut Umma akan rilis fitur khusus untuk menyambut momen Ramadan. Kehadiran fitur ini diharapkan menunjang pengguna dalam meningkatkan ibadahnya selama satu bulan penuh tersebut.

Belum lakukan monetisasi

Indra menjelaskan, fokus Umma saat ini adalah memperkaya fitur demi meningkatkan kadar kebutuhan pengguna terhadap aplikasi. Ketika aplikasi berhasil menjaring lebih banyak orang, perusahaan akan memutuskan monetisasi dengan memasang iklan.

Shareholder kami memang ada interest untuk dibisniskan, tapi karena unsur tanggung jawab untuk memajukan Islam, makanya sekarang ini fokusnya meningkatkan platform-nya terlebih dahulu. Saat jumlah user sudah naik dan tingkat ketergantungannya tinggi, kita akan mulai pasang iklan.”

Per April 2019, aplikasi Umma telah diunduh lebih dari 2,5 juta kali dengan pertumbuhan pengguna sekitar 50% per kuartal dari periode Ramadan tahun lalu. Jumlah pengguna aktif disebutkan hampir separuh dari angka unduhan atau sekitar 1 juta orang.

Application Information Will Show Up Here

BNI Siapkan 250 Miliar Rupiah untuk Modal Ventura

BNI segera memiliki anak usaha baru, perusahaan modal ventura, pada Juni 2019 dan menyiapkan anggaran sebesar Rp250 miliar untuk aksi korporasi tersebut. Rencana ini sebenarnya sudah mulai diungkapkan perseroan sejak dua tahun lalu, namun molor di tengah jalan.

Direktur Teknologi Informasi dan Operasi BNI Dadang Setiabudi mengatakan, perseroan menargetkan rencana ini diharapkan dapat segera terealisasi kuartal kedua tahun ini. Kendati demikian, perseroan masih menjajaki beberapa alternatif target potensial untuk mengakuisisi perusahaan modal ventura yang sudah ada dan tidak menutup kemungkinan melakukan pendirian perusahaan baru.

Insya Allah kuartal II/2019 sudah ada kabar baik dari BNI,” ucapnya kepada DailySocial.

Menurutnya, sebagai bank umum di Indonesia, BNI lebih cenderung menggunakan struktur modal ventura yang sesuai dengan ketentuan OJK. Nantinya anak usahanya tersebut akan diposisikan sebagai kendaraan untuk menggarap ekosistem digital dan bisnis lain yang tidak dapat digarap oleh bank secara langsung.

Dikutip dari Bisnis, pembentukan modal ventura ini juga berkaitan dengan rencana pengambilalihan saham di PT Fintek Karya Nusantara (LinkAja). Dipastikan BNI akan mendapatkan porsi kepemilikan saham 20% di sana. Pada saat yang sama, perseroan akan berinvestasi ke LinkAja dengan menyetorkan dana investasi Rp900 miliar yang bakal dilakukan secara bertahap.

“Melalui LinkAja akan terbentuk ekosistem yang lebih luas sehingga menciptakan efisiensi yang lebih maksimal. Kami berharap secepatnya bisa diresmikan. Ada 60 ribu lebih EDC LinkAja,” tambah Wakil Direktur Utama BNI Herry Sidharta.

Saat ini perseroan sudah melakukan kerja sama dengan 600 perusahaan fintech maupun layanan e-commerce. Kebanyakan perseroan menyediakan layanan pembayaran melalui rekening virtual dalam kerja sama tersebut. Ditargetkan tahun ini BNI bisa menggandeng 1.000 startup.

[Panduan Pemula] Cara Menggunakan Google Doc Secara Offline

Google Doc populer karena layanan dokumen ini dapat digunakan secara cuma-cuma tanpa harus membeli lisensi layaknya Microsoft Office. Hanya saja, untuk dapat menggunakan semua fiturnya secara utuh, Anda harus terhubung ke internet selama mengetik atau memodifikasi dokumen. Sampai akhirnya Google juga menambahkan fitur offline yang makin memanjakan pengguna.

Namun fitur offline ini tidak aktif secara default. Anda harus melakukan sedikit penyesuian agar dapat menggunakan Google Doc secara offline. Kedua, Anda wajib menggunakan peramban Google Chrome.

  • Dalam kondisi online, buka http://docs.google.com kemudian login ke akun Anda.
  • Klik tombol menu di sebelah kiri lalu klik Setelan atau Settings.

Cara menggunakan Google doc secara offline

  • Ketika muncul jendela popup seperti ini, beri tanda centang pada opsi Offline.

Cara menggunakan Google doc secara offline_2

  • Klik OKE, selanjutnya sistem membutuhkan beberapa saat untuk mempersiapkan proses sinkronisasi agar dapat diedit secara offline.

Cara menggunakan Google doc secara offline_3

  • Sekarang, putuskan koneksi Anda. Kemudian buka salah satu dokumen yang ada di Google Docs Anda, Anda akan melihat kode petir di sebelah judul dokumen yang menandakan bahwa Anda bekerja dalam mode offline. Ketika jaringan kembali, maka perubahan akan diunggah ke Google Docs untuk kemudian disimpan secara permanen.

Cara menggunakan Google doc secara offline_4

Fitur offline ini tidak hanya dapat digunakan di Google Doc, tetapi juga bisa diterapkan di Google Drive. Fitur offline di Google Drive terletak di menu yang sama, di Setelan/Settings.

Sebagai informasi, Google juga menyediakan addon yang dipersiapkan untuk membantu pengguna Google Doc dan Chrome memodifikasi dokumen Office offline dalam platform Google Doc, atau membuat dokumen baru yang juga bisa disimpan secara offline ataupun online. Ekstensi ini bisa ditemukan di sini.

Tak Terduga, Rex Regum Qeon Membubarkan Divisi Dota 2

Sore ini, (25 April 2019) berita mengejutkan datang dari salah satu pionir organisasi esports di Indonesia. Tim Rex Regum Qeon, baru-baru ini mengumumkan melepas divisi Dota 2 lewat kanal media sosial instagram. Dalam postingan tersebut, sama sekali tak ada sedikitpun penjelasan soal alasan pelepasan divisi tersebut.

Dalam caption hanya tertulis bentuk terima kasih manajemen Rex Regum Qeon, atas semua perjuangan yang telah diberikan divisi Dota 2 selama ini. Terakhir kali, tim Dota 2 Rex Regum Qeon ini beranggotakan “Rusman” Hadi, Yusuf “Yabyoo” Kurniawan, Rivaldi “R7” Fatah, dan Adi Syofian “Acil” Asyauri.

RRQ bubar Dota #1
Sumber: Instagram @teamrrq

Berita pembubaran ini jadi mengejutkan, karena mengingat tim Rex Regum Qeon yang lahir dan berkembang bersama dengan scene Dota 2 di Indonesia. Sebelum BOOM.ID menjadi buah bibir di kalangan penikmat esports Dota 2, Rex Regum Qeon bisa dibilang adalah raja pertama yang menduduki tahta tim terkuat di kancah kompetitif Dota 2 Indonesia.

Mengutip Dota 2 Liquidpedia, awal mula sejarah panjang organisasi Rex Regum Qeon adalah kompetisi Asian Cyber Games 2013. Dalam kompetisi tingkat Asia tersebut, salah satu roster terkuat Dota 2 Indonesia bertanding, yang menjadi cikal bakal dari Rex Regum Qeon. Jajaran pemain mengikuti kompetisi tersebut adalah, Farand “Koala” Kowara, Azam “Nafari” Aljabar, Ritter, Rene “Minerva” Michael Halim, dan Gehenna.

Walau meraih hasil yang kurang maksimal, namun momen tersebut menjadi momen yang patut diingat dari sejarah esports Dota 2 di Indonesia. Hal tersebut mengingat turnamen tersebut yang melahirkan RRQ. Sejak saat itu, kancah Dota 2 jadi melekat dengan organisasi esports yang punya arti nama King of Kings ini. Namun sejak tahun 2017, prestasi RRQ Dota 2 mulai berangsur menurun.

Berkali-kali mereka harus puas berhenti di posisi 10 besar, walau masih sempat menjadi runner-up dan peringkat ketiga di beberapa turnamen. Terakhir kali mereka harus puas berada di peringkat 6 dalam gelaran ESL Indonesia Championship 2019, yang dimenangkan oleh BOOM.ID.

Terkait pelepasan divisi Dota 2 ini, redaksi Hybrid.co.id mencoba menghubungi Wilbert Marco selaku Head of Team Manager Rex Regum Qeon. “Mungkin berita ini agak mengejutkan bagi para penggemar esports di Indonesia ya, tapi keputusan ini sebetulnya sudah dipikirkan masak-masak oleh pihak manajemen dari sebelum-sebelumnya.” jawab Marco menjelaskan.

Sumber: Dokumentasi RRQ - Wilbert Marco
RRQ saat GESC Indonesia Dota 2 Minor 2018. Sumber: Dokumentasi RRQ – Wilbert Marco

“Kalau soal alasan, salah satunya alasannya adalah karena manajemen kami kesulitan mencari pemain yang cocok, untuk melengkapi line-up agar dapat bersaing dengan tim-tim lain. Hal ini juga mengingat pemain Dota 2 di Indonesia yang kini sudah semakin sedikit.” Marco melanjutkan soal alasan pembubaran divisi Dota 2 Rex Regum Qeon.

Kalau permasalahaannya adalah soal talent pool Dota 2 di Indonesia, bagaimana dengan mencoba menarik pemain dari luar negeri? Marco menjawab seraya mencoba mengingatkan, bahwa RRQ sebelumnya pernah mendatangkan Bokerino dan Xrag dari Filipina. Namun percobaan tersebut ternyata tidak berbuah baik. “Sayangnya kehadiran mereka memunculkan beberapa kendala, seperti bahasa, visa, dan lain sebagainya” Jawab Marco lebih lanjut.

Pembubaran ini mungkin bisa dibilang sebagai kekecewaan terbesar bagi fans esports di Indonesia, setidaknya bagi saya sendiri yang masih menganggap RRQ sebagai salah satu pionir dalam scene esports Dota 2 Indonesia. Tapi apa mau dikata jika itu memang jalannya. Good luck bagi Yabyoo dan kawan-kawan, good luck juga untuk RRQ. Semoga ini menjadi keputusan terbaik bagi kedua belah pihak, #VivaRRQ!

Laporan Baru Indikasikan Peluncuran Nintendo Switch Versi Ekonomis di Akhir Juni 2019

Perpaduan unik antara konsep home console dan handheld serta dukungan judul-judul eksklusif terbukti efektif melambungkan penjualan Switch. Ada banyak konsumen mengadopsinya sebagai perangkat gaming sekunder, setelah sebelumnya mereka memiliki platform utama – entah apakah PlayStation, Xbox atau PC. Kepopuleran ini tampaknya mendorong Nintendo untuk menyediakan lebih banyak opsi produk.

Menyusul informasi dari The Wall Street Journal mengenai niatan Nintendo buat menggarap versi baru Switch di bulan Oktober kemarin, Nikkei mengabarkan rencana sang perusahaan hiburan asal Jepang itu untuk menyiapkan varian Switch yang lebih terjangkau serta lebih mengedepankan portabilitas. Berita senada disampaikan oleh Bloomberg di tanggal 24 April kemarin, kali ini berdasarkan laporan dua narasumber anonim yang turut menyebutkan waktu ketersediaannya secara lebih spesifik.

Sebelumnya, The Wall Street Journal menyampaikan bahwa Switch versi anyar akan dilepas pada paruh kedua tahun 2019. Dan info Bloomberg mengisyaratkan kita tidak perlu menunggu terlalu lama untuk memilikinya karena produk dijadwalkan buat dilepas pada akhir bulan Juni besok. Rumor sempat  menyatakan Nintendo tengah meramu varian Switch yang jauh lebih superior, namun info baru Bloomberg menampik kabar tersebut.

Pembaruan Nintendo Switch lebih menyerupai upgrade dari 3DS ke New 3DS dibanding PlayStation 4 ke PlayStation 4 Pro (atau Xbox One ke Xbox One X). Modifikasi hardware tetap ada, tapi tidak dilakukan besar-besaran. Ada peluang, sang produsen memperbaiki sejumlah kekurangan yang dikeluhkan pengguna (misalnya kualitas layar yang sejauh ini dianggap mengecewakan) serta memastikan konstruksi tubuhnya lebih kuat.

Soal bagaimana Nintendo akan menekan harga produk, ada dugaan produsen akan melakukan pendekatan yang diambil Microsoft dalam menggarap Xbox One S All-Digital, yaitu dengan memangkas keberadaan komponen hardware tanpa mengorbankan pengalaman penggunaan. Ketika All-Digital tidak disertai optical disc drive, model baru Switch rumornya disajikan tanpa unit docking.

Jika betul dihidangkan seperti itu, kemungkinan besar hal ini didorong oleh penemuan tim Nintendo sendiri di penghujung tahun 2017: ternyata ada lebih banyak konsumen yang menikmati Switch di mode portable ketimbang memasangnya di dock dan bermain game di depan layar televisi.

Pertanyaan yang tersisa adalah, seberapa jauh Nintendo berani melakukan pemangkasan harga? Apakah US$ 50 seperti Xbox One S All-Digital, atau lebih dari itu? Ada peluang, kita akan mendengar detail mengenai produk tersebut secara lebih lengkap menjelang atau di momen pelaksanaan E3 2019.

Via Eurogamer.

Pengembangan Fitur Empat Produk Jadi Fokus Astra Digital Tahun Ini

Astra Digital, anak usaha Astra International khusus menangani layanan berbasis teknologi, meresmikan kehadirannya dengan memperkenalkan empat produknya yang sudah dirilis sejak tahun lalu. Empat produk tersebut adalah Seva.id, CariParkir, Sejalan, dan Movic.

“Digitalisasi sudah merambat ke semua lapisan masyarakat sehingga sudah terbiasa dengan semua hal harus berbau digital. Astra memiliki basis konsumen yang luas dan butuh sentuhan digital untuk meningkatkan pengalaman mereka. Ini menjadi tugas kami untuk mensinergikan dengan lini bisnis Astra yang sudah ada,” ujar Presiden Direktur Astra Digital Djap Tet Fa, kemarin (25/4).

Direktur Astra Digital Kemas Henry Kurniawan menambahkan, pasca peresmian kehadiran perusahaan, pihaknya memfokuskan pengembangan fitur empat produk yang sudah ada agar semakin kaya. Inovasi, menurutnya, harus terus dipacu ketika memutuskan untuk bermain di ranah digital.

Perusahaan bekerja seperti selayaknya startup pada umumnya, tetap agile dengan rutin rilis fitur baru tiap dua pekan sekali. Lalu melakukan review secara berkala untuk melihat bagaimana respons konsumen, begitu seterusnya.

Kendati demikian, perusahaan tetap memastikan semua fitur yang dikembangkan ini tetap sejalan dengan lini bisnis Astra lainnya atau setidaknya menjadi nilai tambah yang membawa peningkatan produktivitas di lini bisnis Astra.

Kemas mencontohkan, Seva.id memiliki produk yang kurang lebih mirip dengan Auto2000, sama-sama menyediakan simulasi kredit, pembelian dan penjualan kendaraan, booking service dan suku cadang. Seva.id menjadi pemberi nilai tambah buat Auto2000 karena mereka akan menjadi pihak akhir yang siap melayani apabila terjadi pembelian kendaraan.

Perusahaan percaya bahwa saat membeli kendaraan itu tidak harus 100% digital, masih butuh sentuhan manusia agar pengalaman lebih baik. Oleh karenanya, pihak Auto2000-lah yang akan menanganinya karena sudah lebih piawai di bidangnya.

“Konsepnya kita ini startup dengan corporate style, tapi tetap agile. Rutin rilis fitur baru di tiap dua minggu, di tes ke konsumen, lakukan review, dan lakukan itu terus menerus. Kalaupun ada layanan dari kita yang sama [dengan anak usaha Astra], dari Astra Digital akan improve dari sisi produktivitasnya,” terang Kemas.

Dia memastikan tidak ada produk baru yang akan dirilis pada tahun ini. Besar kemungkinannya, Astra Digital akan menggarap produk di luar otomotif. Salah satunya adalah Seva.id, yang kini menyediakan jual dan sewa properti dari lini Astra Internasional, seperti Anandamaya Residence, Arumaya, Asya, dan Menara Astra.

“Untuk layanan properti di Seva.id, kami akan tambah fitur dari Astra Financial Services.”

Meski tidak menyebut secara spesifik, Kemas menargetkan dari seluruh tambahan fitur yang akan dirilis setidaknya terjadi pertumbuhan hingga dua kali lipat untuk secara keseluruhan. Perusahaan juga belum memutuskan untuk mulai monetisasi bisnis di tahun pertama ini.

Pencapaian empat produk

Kemas melanjutkan, Seva.id, Sejalan, dan CariParkir sudah lebih dahulu hadir sejak Maret 2018. Sementara, Movic baru hadir pada September 2018. Seva.id diklaim telah dikunjungi 1 juta kali secara rerata per bulannya. Dari angka itu, ada leads lebih dari 3 ribu per bulan.

Leads ini adalah pembeli potensial yang menunjukkan intensi untuk membeli namun belum sampai tahap pembayaran. Angka leads tersebut diserahkan ke lini bisnis Astra yang terkait untuk ditindaklanjuti.

“Dari setiap leads ini kami treat dengan pendekatan O2O karena untuk sampai ke tahap closing itu tetap butuh sentuhan manusia.”

Sementara itu, CariParkir sudah bekerja sama dengan 200 mitra parkir untuk roda dua yang tersebar di Jabodetabek dan Surabaya, di sekitar stasiun, pintu tol, terminal, mal, dan gedung perkantoran. Tersedia pula 12 lokasi mitra parkir valet untuk roda empat, termasuk di Senayan City, Kuningan City, The Breeze, dan Tangerang City Mall.

CariParkir tidak hanya memudahkan masyarakat yang ingin cari tempat parkir dengan cepat, namun juga dilengkapi dengan fitur CariServis. Fitur tersebut untuk pengguna yang ingin menservis kendaraan selama diparkir. Aplikasi CariParkir sendiri sudah diunduh lebih dari 287 ribu kali.

Sementara Sejalan merupakan aplikasi ride sharing untuk pertemukan pengemudi dengan penumpang yang memiliki rute perjalanan searah. Kini Sejalan menyediakan fitur travel agregator dengan perusahaan travel.

Total rutenya ada 40 rute yang bisa dipilih konsumen dari Jabodetabek, Jawa Barat, Jawa Tengah, dan Jawa Timur. Diklaim aplikasi Sejalan telah diunduh hingga 412 ribu kali pada bulan ini. Perjalanan harian yang terjadi di Sejalan disebut ada 200 kali.

Terakhir, Movic adalah sebuah layanan sewa kendaraan memungkinkan pemilik kendaraan dapat menyewakan mobilnya dengan mudah. Terdapat 2.200 unit ribu kendaraan yang bisa dimanfaatkan konsumen tersebar di 36 kota. Aplikasi Movic sudah diunduh lebih dari 495 ribu kali.

Application Information Will Show Up Here
Application Information Will Show Up Here
Application Information Will Show Up Here

TokoTalk Secures Funding Worth 45 Billion Rupiah from Altos Ventures

TokoTalk, a solution provider for online sellers in store management, have just received $3,2 million or 45 billion Rupiah from Altos Ventures obtained from Silicon Valley, United States. After this, the company will focus more on improving services to boost up business growth.

Since its launching in March 2018, TokoTalk has acquired 100,000 online sellers in their system. The Codebrick-made platform based in South Korea is claimed to record sales worth of $2 million during March 2019 – or in total, up to $10 million. The growth is followed by user increase up to 35% each month during the past 6 months.

“The rise of internet in Indonesia began with the smartphone era, it makes the people attached to social media. Therefore, I’m sure the social commerce will get bigger in Southeast Asia, including Indonesia, Vietnam and Thailand,” Codebrick’s CEO, Kyung-min Bang explained.

Looking at the current growth and funding from Altos Ventures, TokoTalk made a commitment to build up features for the sake of the online sellers in Indonesia. Some features are to be improved, including the secure payment process, marketing support devices, and some others. They’re targeting to achieve $20 million transaction this year.

“TokoTalk is very focused on providing the best service for the Indonesian market. Our goal is for everyone to facilitate people in online business, especially SME. Currently, the solution we offered for sellers is very useful for their online business and enable them to expand to the next level,” TokoTalk’s Operational Director, Nesya Vannesa said.


Original article is in Indonesian, translated by Kristin Siagian

Application Information Will Show Up Here

Bukalapak Bermitra dengan Pemkot Bogor, Layani Pembayaran Pajak Online dan Pembukaan BukaBike

Pemerintah Kota Bogor dan Bukalapak resmi bekerja sama untuk menghadirkan layanan pembayaran pajak daerah, termasuk pajak bumi dan bangunan (PBB), secara online melalui sistem Bukalapak. Di kesempatan yang sama Bukalapak juga meluncurkan program BukaBike di Kota Bogor.

Kerja sama dengan Pemerintah Kota Bogor ini melanjutkan tren Bukalapak yang bekerja sama dengan pemerintah daerah di kawasan Jawa Barat. Sebelumnya Bukalapak menyediakan solusi pembayaran pajak kendaraan untuk mereka yang berada di Jawa Barat. Untuk BukaBike, BukaLapak juga memulainya di Bandung, diresmikan bersamaan dengan pembukaan kantor R&D di kota tersebut.

Walikota Bogor Bima Arya menilai kolaborasi pemerintah dan elemen masyarakat melalui teknologi pintar sangat diperlukan untuk melakukan percepatan dan pemerataan pembangunan daerah.

Sementara CEO Bukalapak Achmad Zaky menegaskan bahwa kerja sama strategis ini merupakan komitmen Bukalapak untuk terus mendorong realisasi e-goverment di berbagai daerah.

“Kami memiliki tim Sosial dan Kemasyarakatan yang mendedikasikan waktu, energi, dan pikirannya untuk mengembangkan berbagai inovasi teknologi pintar bagi daerah-daerah yang menginginkan adanya saluran yang efektif dan efisien untuk mendorong perekonomian dan pembangunan daerah melalui penguatan penerimaan pajak,” terang Zaky.

BukaBuike dari Bukalapak

Termasuk dalam bagian kerja sama strategis dengan Pemerintah Kota Bogor Bukalapak juga meluncurkan program BukaBike. Melalui program ini Bukalapak akan menyiapkan 10 buah sepeda yang disimpan di Lingkar Luar Kebun Raya Bogor. Seluruh sepeda tersebut diperuntukkan sebagai fasilitas yang bisa digunakan para pengunjung Kebun Raya Bogor.

“BukaBike adalah tambahan fasilitas dari Bukalapak yang bertujuan mendorong sektor pariwisata daerah. Melalui fasilitas ini pengunjung dapat menggunakan sepeda untuk mengelilingi Lingkar Luar Kebun Raya Bogor,” imbuh Zaky.

Application Information Will Show Up Here

Komitmen Agate, Summarecon, Bekraf, dan Pemprov Jabar untuk Industri Game Lokal

Industri game merupakan salah satu bagian dari ekonomi kreatif dengan potensi besar di Indonesia. Dengan populasi gamer aktif sebesar lebih dari 43,7 juta jiwa (data Newzoo 2017), perputaran uang di industri ini sangat menjanjikan. Namun sayangnya potensi itu belum tergarap dengan maksimal. Pangsa pasar untuk game karya lokal di negara kita masih ada di kisaran 5%, sementara sisanya diraup oleh game buatan luar negeri.

Hal itu disampaikan oleh Arief Widhiyasa, CEO Agate, dalam diskusi panel pada acara peresmian kantor baru Agate pada tanggal 23 April 2019. Sebagai perusahaan game terdepan di Indonesia, Agate berharap dapat membuka jalan bagi sumber daya dan pelaku-pelaku baru di industri game Indonesia serta dapat menghidupkan ekosistem industri yang memadai. Untuk mencapai tujuan tersebut, Agate kini menjalin kerja sama dengan Summarecon Bandung, Bekraf, serta Pemerintah Provinsi Jawa Barat untuk merealisasikan beberapa program di masa mendatang.

Agate - Gate

Acara peresmian kerja sama serta pembukaan kantor itu dihadiri oleh Ridwan Kamil selaku Gubernur Jawa Barat, Hari Santosa Sungkari selaku Deputi Infrastruktur Bekraf, serta Herman Nagaria selaku Direktir Bisnis dan Pengembangan Properti Summarecon Agung. Lokasi kantor baru Agate sendiri terletak di area Teknopolis Bandung, kawasan Summarecon, Gedebage, Bandung.

Sejalan dengan visi kota Bandung sebagai Kota Kreatif, Pemerintah Kota Bandung telah mencanangkan program pembangunan Teknopolis di kawasan Summarecon Bandung. Teknopolis ini diharapkan dapat menjadi Silicon Valley versi Indonesia yang akan diramaikan oleh berbagai pelaku industri kreatif, khususnya yang berasal dari Bandung. Agate sendiri telah mendiami lokasi Teknopolis Bandung itu sejak Februari 2019.

Agate - Office

Agate juga merupakan salah satu startup yang di masa awalnya paling rajin mengikuti coaching dari Bekraf hingga akhirnya dapat berjalan secara independen seperti sekarang. Arief mengatakan bahwa salah satu kendala di industri game Indonesia adalah adanya ketimpangan antara dana pengembangan industri game dengan industri hiburan lainnya. Padahal secara global, pendapatan industri game adalah yang terbesar dibandingkan industri-industri lain seperti film atau musik.

Agate - Working

Menyambut ulang tahunnya yang kesepuluh, Agate telah berhasil menjadi outlier di industri game Indonesia. Artinya Agate sebagai sebuah perusahaan memiliki posisi yang unik, juga pencapaian tinggi yang membuatnya berbeda dari pemain-pemain lain di dalam industrinya. Ke depannya, Agate berharap dapat memberikan lebih banyak kebahagiaan dan inspirasi kepada banyak orang, sambil berusaha menjadi salah satu bagian dalam perkembangan industri game Indonesia.

Browser ini Bayar Penggunanya yang Mau Melihat Iklan

Di era 90-an, pernah ada sebuah perusahaan bernama AllAdvantage yang bersedia membayar orang untuk menjelajah internet. Sebagai gantinya, mereka akan melacak dan menayangkan iklan di perangkat pengguna aplikasinya. Konsep itu kemudian punah menyusul terhentinya operasional perusahaan.

Tetapi Brave Software, perusahaan yang dinahkodai mantan CTO Mozilla Brendan Eich meyakini konsep lawas itu bisa diadopsi di era sekarang. Melalui versi terbaru Brave browser, perusahaan ini melucurkan program iklan Brave Ads yang bertujuan mencari cara untuk memberikan kompensasi bagi para penerbit dan kreator konten online.

Brave-ads_blockcard

Program Brave Ads ini menjadi bagian penting untuk mewujudkan misinya itu. Dijelaskan oleh perusahaan sebagaimana dikutip dari Techcrunch, bahwa siapapun yang ikut berpartisipasi dalam program ini akan memperoleh pembagian sebesar 70% dari pendapatan yang diperoleh oleh iklan yang mereka lihat. Pendapatan tersebut dikonversikan ke dalam Basic Attention Tokens (BAT), sebuah mata uang kripto yang bisa dibagikan untuk berdonasi ke penerbit atau kreator konten dan dikonversikan ke berbagai bentuk, seperti gift card, voucher komersil dan bahkan mata uang nyata.

Brave sendiri awalnya merupakan browser yang secara ketat menjaga privasi dengan mencegah situs menayangkan iklan dan melacak jejak penggunanya. Inisiasi baru ini tentu mengubah arah semula. Tetapi Brace Software menegaskan bahwa pengguna memiliki wewenang untuk menghentikan tayangan iklan jika dirasa mengganggu.

Menurut Brave, dengan memakai cara tradisional ini, di mana iklan dikelola dan dimanage dalam browser, maka iklan dapat tampil di pengguna yang tepat tanpa mengirimkan data pribadi ke server pengiklan ataupun penerbit. Brave mengklaim hanya mengirimkan notifikasi ke server klien ketika pengguna melihat tayangan iklan tanpa mengirimkan serta data-data sensitif mereka. Dengan begini, Eich menyebut semua senang semua menang. Browser dapat uang, pengguna dapat bagian dan privasinya terlindungi, pengiklan dapat target pasar yang tepat tanpa khawatir menabrak aturan dan penerbit ikut kecipratan rejeki di indrustri di mana makin banyak pengguna internet yang memasang aplikasi pemblokir iklan.

Sumber berita Brave via Techcrunch.