Wahyoo takes Indonesian street food eateries to the next level: Startup Stories

Entrepreneur Peter Shearer started his career when he co-founded AR Group, a company that focused on augmented reality technology, in 2009. Then in 2016, when on-demand platforms like Gojek and Indonesia really took off in Indonesia, they inspired him to bring digital disruption to one particular sector: street-side eateries or wartegs.

Warteg is a casual and down-to-earth street food joint. You may find wartegs spread around near offices, campuses, construction sites, or residential areas in Jakarta, and other cities in Indonesia. A conventional warteg is usually simply furnished with one or two wooden benches. It offers an array of all-time favorite home cooked food at cheap prices in big portions to feed hungry workers, usually blue collars, during their break time.

Similar to grocery kiosks, the biggest problem of wartegs is that they don’t have proper operational and administration systems so they cannot track finances and make proper plans, hence their businesses become stagnant.

“Wartegs have been around since forever, but they are not well-developed. I tried to validate the idea of digitizing wartegs by discussing with the owners on how they run their business daily and their hopes for the business,” Shearer told KrASIA in a recent interview.

He officially established Wahyoo in 2017. The name Wahyoo comes from the Indonesian word “wahyu” which means “inspiration”. Shearer hopes his startup can become a source of inspiration and a channel of blessings for others.

Beginning with only 50 warteg partners, Wahyoo has since empowered more than 13,000 wartegs across Greater Jakarta.

“I believe that warteg is a part of Indonesian culture and it has great business potential with a huge market and high daily transactions. On average, one outlet can serve around 100 customers per day,” he continued.

Not just a place to eat, Shearer said that warteg could be an ideal advertising space for brands targeting the low-middle income market.

“There is a lot that we can do with warteg. Food has a long supply chain that we can support. For example, we’re working with startups like Sayur Box and Tani Hub to supply groceries, so we can ensure the good quality of food while supporting SMEs like farmers, vegetable vendors, and of course, warteg owners,” said Shearer.

Wahyoo supports warteg partners by providing them with a mobile app where they can purchase goods at competitive prices and have them delivered to their doorstep. They can also take part in various online and offline community events and register through the app. The app is also equipped with a help center feature so partners can ask for assistance when they encounter problems using the platform.

The startup also gives partners offline and online training and mentoring sessions through its Wahyoo Academy program, which aims to help partners manage business operations more professionally.

Peter Shearer, founder of Wahyoo, Photo courtesy of Wahyoo
Peter Shearer, founder of Wahyoo, Photo courtesy of Wahyoo

The training consists of three modules, namely how to deliver the best customer service, how to prepare high-quality food, including creating a clean, neat kitchen and outlet so that diners can dine in comfortably, as well as how to manage their cash flow and bookkeeping so they can better manage their finances.

With these improvements, warteg partners are expected to attract more customers and increase their revenue.

In addition, they will also get further sources of income through advertisement placements. Wahyoo’s partners can also serve as sales and distribution channels for SMEs who want to market their products on warteg outlets, Shearer said.

According to Shearer, there is a unique method that is used by many warteg owners in running their business. “An owner takes turns in managing his outlet with his relatives or colleagues. For example, if I manage the outlet now, you will take it over after four months, and so on. It means that we need to train different owners repeatedly. This is a unique challenge that does not seem to exist in other sectors,” he said.

In addition, many outlets are owned by families who want to hand over the business to their children, but not every young person is willing to take the job as operating a warteg is complicated and is not seen as a cool profession by many. “By becoming our partner, they can manage the warteg operations more conveniently and young people are getting more enthusiastic as now they are part of the digital economy transformation.”

Wahyoo’s warteg outlet. Photo courtesy of Wahyoo
Wahyoo’s warteg outlet. Photo courtesy of Wahyoo

Wahyoo doesn’t charge any commission or fee to partners who want to join the platform. Shearer said that the company applies th  e profit-sharing system for advertising and brands placements, as well as through partnership with companies and institutions who use Wahyoo’s outlet partners for customer acquisition, activation, and so forth.

The startup secured an undisclosed amount of seed funding in July 2019 from Agaeti Ventures, Kinesys Group, and East Ventures. Shearer said the Wahyoo is currently fundraising for its Series A round that is expected to close by year-end.

In the near future, Shearer plans to add more initiatives to help warteg owners become responsible entrepreneurs. He was inspired by the United Nations’ sustainable development goals and wants to apply those principles to Wahyoo’s partners. “We are collaborating with a number of organizations to help minimize food waste by recycling cooking oil waste into biodiesel. We’re also discussing with a company that wants to provide wartegs with cassava plastic bags that are environment-friendly.”

Going forward, Wahyoo wants to have at least 50,000 partners by the end of 2020. Shearer said that they will be focusing on Greater Jakarta first before expanding into other cities in Java island.

“Demand is high in this sector, we even got a request to expand into other provinces outside Java island. However, we will focus on grooming our partners for now and encourage them to actively utilize platforms. And hopefully, one day, we can reach more cities and empower wartegs all over Indonesia,” Shearer said.


This article first appeared on KrASIA. It’s republished here as part of our partnership.

VSCO Akuisisi Produsen Kamera 360 Derajat Rylo

Dua nama yang tak bisa lepas dari perbincangan seputar kamera 360 derajat saat ini adalah GoPro Max dan Insta360 One X. Tanpa bermaksud melebih-lebihkan, keduanya merupakan opsi terbaik yang ada di pasaran saat ini, dan dominasi keduanya rupanya telah memakan korban.

Adalah Rylo, kamera 360 derajat bikinan pencipta Hyperlapse yang dirilis di tahun 2017, yang bakal segera menghilang dari pasaran. Kendati demikian, keputusan mereka berhenti bukan didasari faktor kalah saing saja, melainkan juga karena mereka baru saja diakuisisi oleh VSCO, perusahaan pengembang aplikasi edit foto dan video dengan nama yang sama.

Seperti yang kita tahu, VSCO mulai menekuni ranah video sejak dua tahun silam, tepatnya ketika mereka merilis fitur editing video buat para pelanggan layanan berbayarnya. Respon konsumen pun rupanya cukup positif; tahun lalu saja, VSCO melihat adanya kenaikan hingga dua kali lipat dalam hal pemakaian fitur editing video aplikasinya.

VSCO acquires Rylo

Lalu mengapa mereka memilih Rylo, yang notabene merupakan produsen hardware? Well, tidak demikian apabila kita mengenal dua pendirinya, Alex Karpenko dan Chris Cunningham. Jauh sebelum Rylo eksis, tepatnya di tahun 2011, Alex menciptakan aplikasi bernama Luma Camera dengan fitur stabilisasi video yang apik.

Dua tahun setelahnya, Luma Camera diakuisisi oleh Instagram. Selama di Instagram, Alex sibuk mengembangkan Hyperlapse, dan Hyperlapse inilah yang pada akhirnya menjadi fondasi teknologi atas sistem stabilisasi Rylo. Di sisi lain, Chris memulai kiprahnya sebagai anggota tim pengembang software edit foto di Apple, sebelum akhirnya juga berlabuh di Instagram pada tahun 2013.

Ya, daya tarik utama Rylo sebenarnya terletak pada software-nya, dan inilah yang pada akhirnya menarik perhatian VSCO. Pasca akuisisi ini, kita pada dasarnya bisa menanti fitur editing video yang lebih komprehensif dan lebih canggih lagi pada aplikasi VSCO berkat kontribusi dari tim Rylo.

Kamera Rylo sendiri akan segera berhenti dipasarkan, akan tetapi konsumen yang sudah terlanjur membeli bakal tetap bisa menggunakannya. Rylo pun memastikan aplikasi pendampingnya yang tersedia di iOS, Android maupun macOS masih dapat diunduh sampai 31 Januari 2021, dan pengguna tetap bisa memakainya meski sudah lewat tanggal tersebut.

Sumber: 1, 2, 3.

Memahami Peluang Pekerjaan “On-Demand” di Era “Gig Economy”

Perkembangan teknologi memunculkan sejumlah fenomena baru, mulai dari perubahan perilaku konsumen, model bisnis, hingga bagaimana sebuah produk dan layanan dipasarkan.

Hal-hal di atas turut memicu istilah baru, yaitu gig economy, yang merujuk pada sebuah tren pergeseran di mana perusahaan lebih memilih memperkerjakan pekerja lepas daripada pekerja tetap.

Bagaimana gig economy dan pekerjaan on-demand saling berkaitan satu sama lain? Dan bagaimana teknologi dapat berperan di era gig economy?

Selengkapnya, simak pembahasan menarik dari Co-founder dan CEO Job2Go Kurniawan Santoso di sesi #SelasaStartup berikut ini.

Menciptakan peluang baru di era gig economy

Tanpa kita sadari, sebetulnya kita sudah hidup di era gig economy. Gambarannya, jasa transportasi, makanan dan minuman, tiket perjalanan, hingga berbelanja yang selama ini kita pesan melalui aplikasi adalah penanda bahwa teknologi telah menjadi bagian dari keseharian.

Dengan memahami gig economy, Kurniawan melihat permintaan perusahaan untuk memperkerjakan pekerja lepas semakin besar yang juga diikuti tingginya tren pekerja kekinian karena perkembangan teknologi.

“Justru fenomena ini dapat melahirkan bisnis baru yang belum pernah terpikirkan sebelumnya,” ungkapnya.

Kurniawan mencontohkan bagaimana ia mengembangkan platform pencarian kerja on-demand lewat nama Job2Go. Platform semacam ini dapat menghubungkan perusahaan dengan pencari kerja. Lebih lagi, platform ini dapat meningkatkan kualitas hidup para pekerja.

Di sisi lain, platform pencarian kerja on-demand dapat mengatasi salah satu masalah terbesar di Indonesia, yakni sulitnya mencari kerja yang menyebabkan angka pengangguran masih tinggi.

Menurut kalkulasinya, tercatat ada 100,4 juta orang di Indonesia yang memiliki bayaran atau gaji di bawah standar minimum. Angka tersebut dapat menjadi peluang bagus untuk melahirkan bisnis baru.

Pekerjaan on-demand jadi masa depan milenial

Mengutip ucapan mantan Menteri Ketenagakerjaan Muhammad Hanif Dhakiri, Kurniawan menyebut bahwa masa depan para pekerja milenial adalah “working without jobs”.

Pekerjaan on-demand akan banyak dicari seiring berkembangnya tren pekerja kekinian. Dari sisi pekerja, ungkap Kurniawan, sebanyak 60 persen menyukai pekerjaan yang fleksibel dan 43 persen mencari pekerjaan yang bervariasi.

Sementara dari sisi perusahaan, sebanyak 40 persen berupaya untuk meningkatkan kepuasan karyawan dan produktivitas dan sebanyak 37 persen menyasar pekerja freelance.

“Pekerja part time itu sekarang sudah menjadi sesuatu yang penting bagi perusahaan karena save money dan efisien. Di sisi lain, fleksibilitas dan keinginan mencari tambahan uang kini menjadi pilihan penting bagi sejumlah orang,” ujarnya.

Menurutnya, bagi negara-negara maju, tren gig economy sangat berkembang karena orang-orangnya memerlukan tambahan pendapatan. Ini yang menjadi  benang merah dari gig economy dengan meningkatnya pekerjaan on-demand.

Teknologi menjadi kunci

Teknologi tetap berperan penting di pada platform gig economy. Dalam menghubungkan perusahaan dengan pencari pekerjaan, teknologi dibutuhkan untuk meminimalisasi gap antara supply dan demand.

Job2Go mengandalkan teknologi Artificial Intelligence (AI) dalam mempertemukan perusahaan dengan para pencari kerja.

Data intelligence dapat membantu menyajikan pekerjaan yang tepat. Proses menjadi cepat dan akurat, baik bagi pencari dan pemberi kerja. Yang terpenting adalah teknologi membuat akurasi semakin baik lagi,” paparnya.

Lenovo Luncurkan Dua Laptop Premium Baru di Indonesia, Yoga C940 dan Yoga S740

Lenovo baru saja mendatangkan dua anggota terbaru dari seri laptop Yoga: Yoga C940 dan Yoga S740. Keduanya sama-sama ditenagai oleh prosesor generasi ke-10 Intel, dan itu dikemas dalam desain yang ringkas sekaligus elegan guna memikat kalangan konsumen urban.

Di antara keduanya, Yoga C940 yang mengadopsi model convertible adalah yang mempunyai daya tarik lebih tinggi. Layar sentuh 14 incinya pun cukup istimewa, dengan resolusi 4K sekaligus dukungan penuh atas konten-konten HDR maupun Dolby Vision, menjadikannya ideal bukan cuma untuk bekerja saja.

Melengkapi layar tersebut adalah soundbar mini dengan sertifikasi Dolby Atmos yang disembunyikan di dalam engsel layar, dan posisinya pun dapat diputar guna menyesuaikan ke arah mana layarnya menghadap. Untuk sesi-sesi inspiratif, Yoga C940 mengemas stylus terintegrasi yang punya slot sendiri di sisi kanan perangkat.

Lenovo Yoga C940 / Lenovo
Lenovo Yoga C940 / Lenovo

Yoga S740 di sisi lain memberikan penawaran yang lebih sederhana. Dimensi layarnya sama 14 inci, akan tetapi resolusinya mentok di 1080p saja. Kendati demikian, layarnya ini masih sanggup memutar konten dalam format Dolby Vision andai diperlukan. Speaker-nya, walaupun bukan yang bertipe rotating, juga tetap mengantongi sertifikasi Dolby Atmos.

Urusan performa, kedua laptop ini punya spesifikasi yang cukup identik: prosesor Intel Core i7-1065G7, GPU terintegrasi Intel Iris Plus, dan RAM LPDDR4X 16 GB. Yang berbeda adalah kapasitas SSD-nya; 1 TB pada C940, dan 512 GB pada S740.

Lanjut mengenai baterai, di sinilah giliran S740 yang memimpin. C940 dengan layar 4K-nya diyakini mampu beroperasi sampai 9,5 jam pemakaian, sedangkan S740 bisa sampai 15 jam. Ya, resolusi layar memang merupakan salah satu faktor dengan pengaruh terbesar terhadap daya tahan baterai.

Lenovo Yoga S740 / Lenovo
Lenovo Yoga S740 / Lenovo

Kedua perangkat sama-sama dibekali sistem otentikasi biometrik. C940 dengan sensor sidik jari, sedangkan Yoga S740 dengan kamera infra-merah. Kamera milik S740 ini rupanya cukup cerdas; saat ia tidak mendeteksi adanya orang di hadapannya selama beberapa detik, log-off sistem akan diaktifkan secara otomatis.

Contoh lainnya, selagi memutar video dan penontonnya tiba-tiba pergi meninggalkan perangkat, kamera yang mendeteksinya akan menginstruksikan sistem untuk menghentikan video, lalu melanjutkannya lagi setelah penontonnya kembali.

Semua itu dikemas dalam sasis aluminium yang tipis sekaligus ringan; C940 dengan tebal hanya 14,1 mm dan bobot 1,35 kg, sedangkan S740 dengan tebal 18,1 mm dan bobot 1,45 kg. Keduanya sengaja dirancang untuk menunjang mobilitas tinggi masing-masing konsumen.

Baik Lenovo Yoga C940 maupun Yoga S740 saat ini sudah dipasarkan melalui sejumlah mitra ritel sekaligus e-commerce Lenovo. Yoga C940 dihargai Rp 25,5 juta, sedangkan Yoga S740 lebih terjangkau di angka Rp 18 juta.

[Review] ASUS ZenBook Duo UX481, Suguhkan Pengalaman Menggunakan Monitor Eksternal

Ngopi di kafe sambil kerja buka laptop sudah menjadi pemandangan yang umum dan laptop dengan logo ‘apel’ sudah terlihat terlalu mainstream. Lain cerita kalau laptop yang digunakan ialah ASUS ZenBook Duo, desain ‘nyeleneh’ dengan dual-screen ini sangat mudah mencuri perhatian – kesannya sangat futuristik.

Hari Jumat lalu, waktu menunjukkan jam 2 siang setelah menghadiri acara peluncuran smartphone baru. Karena balik ke kantor jauh, mampir ke tempat ngopi menjadi opsi terbaik untuk lanjut mengetik artikel. Saya bawa ZenBook Duo sekalian untuk mengetesnya dan berikut pengalaman saya menggunakan ZenBook Duo selama seminggu.

Desain Nyeleneh

PSX_20191211_155521

ZenBook Duo tiba dalam balutan warna Celestial Blue yang tampil elegan. Menurut saya warnanya ini lebih ke arah hijau tua dan hampir mirip dengan warna Midnight Green pada iPhone 11 Pro Max. Bagian depan ZenBook Duo ini menampilkan desain khas ZenBook dengan spun-metal finish yang berpusat di logo ASUS.

Saat membuka tutupnya, mekanisme engsel ErgoLift design akan membuat body utama ZenBook Duo sedikit terangkat dan membentuk rongga udara ekstra dengan sudut 5,5 derajat. Posisi keyboard dan layar sekunder yang sedikit miring tersebut membuat pengalaman mengetik lebih nyaman, memberikan sudut pandang layar sekunder lebih baik, serta meningkatkan performa sistem pendingin dan audio.

‘ScreenPad Plus’, begitu ASUS menamainya. Sebuah layar sentuh 12,6 inci yang besarnya sekitar setengah layar utama. Karena tempat yang seharusnya untuk keyboard digunakan untuk ScreenPad Plus, posisi keyboard pun tergeser ke bawah di tempat yang seharusnya untuk touchpad dan sandaran tangan. Touchpad pun diperkecil dan dipindahkan ke samping kanan keyboard, tapi setidaknya ASUS melengkapi touchpad dengan tombol klik kanan dan kiri.

Penempatan keyboard dan touchpad yang tidak biasa ini membuat aktivitas mengetik bikin sering typo dan mengoperasikan laptop menjadi canggung. Bagi yang gampang geregetan, sebaiknya menggunakan mouse.

Keyboard-nya sendiri bergaya chiclet, dilengkapi dengan full-size backlit, dan memiliki key travel sejauh 1.4mm. Keyboard-nya empuk saat ditekan, sejauh ini aktivitas mengetik di permukaan yang rata cukup nyaman. Namun karena tidak punya sandaran tangan, akan sulit mengetik di atas pangkuan paha.

Layar Utama & Dimensi

ASUS ZenBook Duo mengemas NanoEdge display 14 inci, dengan panel LED-backlit beresolusi Full HD (1920×1080 piksel) dalam rasio 16:9, dengan tingkat reproduksi warna color space sRGB hingga 100 persen, dan teknologi wide-view 178 derajat. Warna yang dihasilkan di layar laptop ini juga akurat karena telah dikalibrasi dan telah mengantongi sertifikasi Pantone Validated Display.

Bezel samping kanan kiri dan atas sangat tipis, hanya 3,5mm dan ASUS mengklaim rasio screen-to-body mencapai 90 persen. Sayangnya, bezel sampingnya ini terbuat dari plastik berpadu karet yang membuatnya terlihat kurang premium.

Mungkin hal ini terkait soal ketahanan body-nya, di mana ZenBook Duo telah mengantongi sertifikasi ketahanan standar militer MIL-STD 810G. Sertifikasi tersebut menandakan bahwa ZenBook Duo telah lolos dari berbagai pengujian ekstrem mulai dari uji penggunaan di ketinggian ekstrem, uji ketahanan jika laptop ini dijatuhkan dari ketinggian tertentu, uji ketahanan terhadap getaran, hingga uji penggunaan di suhu ekstrem.

Meski masuk dalam keluarga ZenBook, ZenBook Duo dengan dual-screen punya profil yang lebih tebal sehingga tidak masuk dalam kategori ultrabook atau laptop thin & light. Sebab dimensinya mencapai 323×223 mm dengan ketebalan 19,9 mm dan bobot 1,5 kg. Sebagai laptop 14 inci, bentukan ZenBook Duo masih terbilang ramping. Namun body-nya memang seperti laptop mainstream, cukup tebal dan agak berat.

Soal konektivitas, ZenBook Duo telah dilengkapi modem Intel Wi-Fi 6 dengan Gig+ (802.11ax). Lalu, pada sisi kanan terdapat port USB 3.1 Gen 1, audio jack 3,5mm, dan slot microSD card reader. Sementara, di sisi kirinya terdapat port charging, port HDMI, port USB 3.1 Gen 2, dan port USB Type-C 3.1 Gen 2.

ScreenPad Plus

Layar kedua bernama ScreenPad Plus menjadi sajian utama ZenBook Duo, ASUS merancangnya untuk meningkatkan produktivitas penggunanya lewat multitasking. Layarnya berukuran 12,6 inci dan uniknya ScreenPad Plus ini sudah touchscreen, padahal layar utama tidak mendukung touchscreen dan dibekali stylus dalam paket penjualannya.

Layarnya sendiri memiliki finishing matte, bukan glossy seperti pada layar utama. Mengingat penempatan layar pertama dan kedua saling berhadapan, finishing matte pada ScreenPad Plus akan mengurangi efek refleksi. Meskipun artinya akan ada perbedaan kualitas, tampilan yang kontras suka atau tidaknya tergantung dari preferensi pengguna masing-masing.

ScreenPad Plus ini dikenali oleh sistem sebagai monitor eksternal. Secara default berada di mode Extend, kita mengubah ke mode lainnya seperti mode duplicate, mode second screen only, dan mode PC screen only dengan menekan tombol F8.

Ya, kita dapat menyeret konten di layar utama ke layar kedua dengan mulus. Sebagai seorang content creator, saya bisa menulis review atau berita dan membuka banyak referensi di layar kedua.

Lalu, saat mengedit video – saya bisa menyeret file project dan timeline ke layar kedua – sehingga layar utama bisa digunakan sepenuhnya untuk preview video. Saat mengedit foto, saya bisa memindahkan tool ke bawah dan menggunakan stylus untuk meningkatkan akurasi lebih baik.

Kita bisa menampilkan dua hingga tiga window atau aplikasi di ScreenPad Plus. Cukup drag-and-drop konten yang diinginkan dan posisikan sesuai dengan layout yang disediakan. ASUS juga menyediakan antarmuka khusus agar lebih mudah dalam mengatur berbagai aplikasi yang sedang ditampilkan. Serta sejumlah fitur untuk membantu multitasking, meliputi App Switcher, Tas Swap, App Navigator, Task Group, dan fitur yang paling istimewa adalah Quick Key.

Fitur tersebut memungkinkan pengguna ZenBook Duo UX481 menampilkan tombol pintasan (shortcut) di layar ScreenPad Plus. Selain dapat disesuaikan dengan kebutuhan penggunanya, Quick Key juga dapat diintegrasikan dengan aplikasi apapaun yang sedang dijalankan. Dengan demikian Quick Key dapat menampilkan tombol pintasan sesuai dengan aplikasi yang sedang berjalan.

Hardware dan Performa

PSX_20191211_155131

Sebagai laptop yang dirancang optimal untuk melakukan multitasking, ZenBook Duo UX481 hadir dengan performa yang powerful. Unit ZenBook Duo yang saya review ditenagai prosesor Intel Core i7-10510U Comet Lake generasi ke-10, quad-core 1.8GHz dengan Turbo Boost (hingga 4.9GHz) dan cache 8MB.

Berbicara soal multitasking, ZenBook Duo UX481 telah dilengkapi dengan RAM DDR4 berkapasitas hingga 16GB. Didukung oleh penyimpanan berupa M.2 PCIe NVMe SSD berkapasitas 1TB.

ZenBook Duo UX481 juga hadir dengan chip grafis NVIDIA GeForce MX250 yang cukup powerful untuk berbagai kegiatan komputasi. Tidak hanya itu, chip grafis dengan VRAM sebesar 2GB ini bahkan dapat diandalkan untuk mengakselerasi performa ketika melakukan photo atau video editing.

Prosesor Intel Core 10th Gen memiliki konsumsi daya yang lebih rendah dari generasi sebelumnya. Lalu dengan kapasitas baterai 70Whrs, laptop ini mampu bertahan lama. Menurut ASUS dengan pengujian menggunakan PCMark 10 battery pada mode modern office menunjukkan ZenBook Duo UX481 dapat bertahan hingga 8 jam.

Verdict

PSX_20191211_154526

Layar 14 inci pada laptop memang dianggap sebagai ukuran yang proporsional, nyaman buat bekerja dan tetap portable. Namun untuk kegiatan multitasking, layar laptop terlalu kecil untuk menampilkan beberapa aplikasi atau tugas secara bersaam. Keberadaan monitor tambahan tentu akan sangat membantu kita dalam bekerja.

ScreenPad Plus adalah jawaban dari ASUS, tak hanya dapat membuka banyak aplikasi secara bersamaan – tapi juga ditampilkan secara efisien. Tampilan bisa dibagi-bagi, sehingga kita bisa dengan nyaman dan cepat menyelesaikan pekerjaan di layar utama.

Di sisi lain, desain revolusioner ZenBook Duo dengan dual-screen mengorbankan aspek ergonomis – ia bukanlah laptop ultrabook atau thin & light. Meskipun dimensinya tergolong padat dan ramping, body-nya cukup tebal dan agak berat seperti laptop mainstream. Selain itu, penempatan keyboard dan touchpad-nya yang agak canggung mungkin bisa jadi masalah dalam kondisi penggunaan tertentu.

Berikut harga ASUS ZenBook Duo UX481:

  • Rp16.299.000 (Core i5, UMA, 8GB/512GB)
  • Rp18.299.000 (Core i5, MX250, 8GB/512GB)
  • Rp20.299.000 (Core i7, MX250, 16GB/512GB)
  • Rp23.999.000 (Core i7, MX250, 16GB/1TB)

Sparks

  • ScreenPad Plus menyuguhkan pengalaman seperti layaknya menggunakan monitor eksternal, berguna untuk multitasking
  • Desain unik dan tampil futuristik
  • Termasuk stylus, case, dan dudukan lipat
  • Harganya mulai dari Rp16 jutaan

Slacks

  • Kualitas tampilan layar utama dan kedua kontras
  • Penempatan keyboard agak canggung dan touchpad-nya sempit 
  • Layar utama tidak touchscreen
  • Body agak tebal dan berat

 

Kevin Aluwi dan Ryu Suliawan Ikut Pendanaan Seri A untuk Startup India m.Paani

Dua petinggi Gojek, Co-Founder dan Co-CEO Gojek Kevin Aluwi dan Head of Merchant Gojek Ryu Suliawan, terlibat dalam pendanaan Seri A sebesar $5,5 juta (sekitar 77 miliar Rupiah) untuk platform digitalisasi peritel India m.Paani.

Turut berpartisipasi dalam pendanaan kali ini VC asal Turki AC Ventures, Henkel, Candy Ventures, Suvir Varma (Bain & Company), Chiratae Ventures, dan Blume Ventures.

Dikutip dari ETtech.com, pendanaan akan dipakai untuk pengembangan produk, mengejar pertumbuhan, dan ekspansi wilayah baru.

Kevin Aluwi mengatakan, m.Paani memiliki pemahaman yang mendalam tentang peritel lokal, tercermin dari produk dan strategi mereka untuk menyelesaikan masalah dan aspirasi penggunanya. Menurutnya, model bisnis m.Paani dapat diberdayakan untuk peritel lokal di luar India, terutama di negara berkembang di mana toko-toko kecil masih mendominasi pola konsumsi.

“Kami juga melihat potensi besar bagi mereka untuk memberdayakan peritel lokal di luar India,” terangnya.

m.Paani didirikan lima tahun lalu di Mumbai oleh Akanksha Hazari. Startup ini bergerak di analitik data dan pemasaran yang memungkinkan pengecer lokal untuk go-online, mendigitalkan hubungan dengan konsumen mereka, mengakses data dan insight bisnis, dan mengelola operasi bisnis secara lebih efektif.

“m.Paani menjembatani kesenjangan teknologi untuk memastikan bahwa pengecer lokal kami tidak hanya bertahan tetapi berkembang di India 2.0. Masa depan ritel India harus dikuasai pemain lokal,” katanya.

Tim m.Paani / Inc42
Tim m.Paani / Inc42

Di India, terdapat lebih dari 10 juta toko kelontong (disebut Kirana) berkontribusi lebih dari 85% dari barang-barang konsumen. Sisanya datang dari ritel modern dan online yang bersama-sama menyumbang 10-15%.

Sebagian besar pengguna korporat m.Paani, termasuk Hindustan Unilever, telah menghasilkan permintaan melalui pemasaran berbasis data dan menghubungkan pembeli ke toko menggunakan aplikasi peritel.

Dari hasil riset mereka, sekitar 86% masyarakat India berbelanja melalui Kirana yang hanya berjarak 3-4 km dari rumah. Konsep bisnis m.Paani disebutkan berhasil membuktikan ada monetisasi melalui pelanggan pengecer, memberikan pertumbuhan bisnis lebih dari 25% kepada mitra ritel yang terlibat.

Saat ini, m.Paani memiliki lebih dari 50.000 pengecer dan tujuh juta konsumen di platformnya.

Model bisnis serupa m.Paani juga mulai digarap pemain lokal. Sebut saja Wahyoo, GrabKios, Warung Pintar. Bahkan Bukalapak dan Tokopedia juga sudah terjun ke segmen yang sama. Keterlibatan Gojek, bila membawa m.Paani ke Indonesia, akan meramaikan peta persaingan di vertikal ini.

Pengalaman Komunitas Tekken Indonesia Mengikuti Last Chance Qualifiers TWT Finals 2019

Tekken World Tour 2019 Finals (TWT Finals 2019) telah usai digelar. Kini, semua perjuangan dan pertarungan hanya tinggal cerita saja. Selain dari cerita manis kemenangan Chikurin dan Jepang di kompetisi Tekken 7 paling bergengsi ini, ada juga cerita lain yang datang dari komunitas Tekken Indonesia.

Berhubung lokasi acara Tekken World Tour 2019 Finals di Thailand, alhasil beberapa pemain komunitas Tekken Indonesia memutuskan untuk bertandang untuk menghadiri, juga menjajal kemampuan di Last Chance Qualifier TWT Finals 2019. Total ada 15 orang yang turut hadir dan meramaikan gelaran TWT Finals 2019. Sebanyak 11 pemain mengikuti Last Chance Qualifier, sementara 4 sisanya hadir untuk menyaksikan keseruan pertarungan jago Tekken dari berbagai belahan dunia, berikut daftarnya:

Pemain Indonesia Peserta LCQ:

  • Alter Ego | R-tech
  • MYTH | Jinrei aka MrV
  • DRivals | Retardo
  • UwU | Clice
  • UwU | Arfear
  • UwU | nafilo
  • Advance Guard | buramu
  • M45T4Z
  • ManggaDuaPlayer
  • Rakun Ratrickz
  • Sableng-sama

Komunitas Tekken Indonesia yang turut hadir di TWT Finals 2019

  • Abuget Gaming | Kontoru
  • Arcade Stick Indonesia | Wazwuz
  • Lee_yo
  • Sbyrazor

Last Chance Qualifier (LCQ), seperti namanya, adalah kesempatan terakhir bagi jago Tekken berbagai belahan dunia untuk dapat bertarung di panggung utama TWT Finals 2019. Berhubung ini adalah kesempatan terakhir, tentu saja fase ini diikuti oleh pemain-pemain berpengalaman tinggi. Diikuti oleh 256 pemain, hanya ada satu pemain saja yang bisa lolos ke TWT Finals 2019.
Kalau bisa dibilang, pertarungan LCQ TWT Finals 2019 mungkin lebih terasa seperti Battle Royale dibanding dengan PUBG itu sendiri. Semua pemain hanya akan bergantung pada dirinya sendiri. Setiap lawan adalah lawan yang mengerikan.

Sumber: Instagram UWU Gaming
Sumber: Facebook Advanced Guard

Banyak nama besar juga bertanding dari fase ini. Pemain-pemain Korea seperti Jeondding dan EyeMusician contohnya, pemain Jepang seperti Pekos dan Kagemaru, bahkan juga diikuti oleh kontingen SEA Games dari Filipina dan Thailand, yaitu AK, Doujin, dan Book. Tak lupa, para pemain Pakistan seperti Arslan Ash dan Awais Honey juga turut berpartisipasi.
Segitu banyak peserta yang mengikuti kualifikasi dibagi jadi dua gelombang pertandingan, dengan masing-masing gelombang berisikan 128 pemain yang dibagi menjadi 8 grup.

Pemain-pemain Indonesia, secara realistis sebenarnya cukup sulit untuk mengejar ini, bahkan untuk setidaknya mendapat 8 besar saja. Maka dari itu, gelaran LCQ ini dijadikan sebagai ajang jajal kemampuan sambil mencari pengalaman.

Tak lengkap rasanya jika bicara fighting game tanpa menyertakan pengalaman personal dari sosok “sepuh” di komunitas FGC Indonesia, yaitu Bramanto Arman. Mengikuti kompetisi dengan menggunakan nama AdvanceGuard.Buramu, ia mengakui bahwa memang ada jurang perbedaan kemampuan yang cukup jauh antara dirinya dengan lawan yang dihadapi.

“Saya ketika itu melawan dua pemain Jepang, yaitu Gen dan SHUDY. Ketika itu saya merasa memang ada perbedaan kemampuan yang cukup jauh, terutama saat lawan Gen. Kalau lawan SHUDY, saya masih bisa memberi sedikit perlawanan, walau akhirnya kalah juga.” Bram menceritakan pengalamannya kepada saya.

“Soal perbedaan kemampuan atau skill gap, saya merasa permainan yang dilakukan Gen memang sangat solid. Maksudnya solid adalah dari pressure yang dilakukan hampir tidak pernah terlalu sembrono. Dia juga bisa whiff punish atau membalas gerakan yang tidak kena dengan tepat sasaran. Gambaran awamnya mungkin begini, dia sudah bisa menebak apa yang akan saya lakukan dan selalu punya jawaban atas gerakan saya yang berisiko. Sementara di sisi saya, saya kehabisan akal atas apa yang dilakukan Shaheen dari Gen.” ujar Bram.

Sorotan cerita yang tak kalah menarik dalam kisah percobaan Indonesia di LCQ TWT Finals 2019 ini adalah keberanian para newcomers dari tim UWU menjajal kemampuan senior-senior kelas dunia. Penasaran dengan pengalamannya, saya menanyakan salah satu pemain UWU, Olifan Okto “Nafilo” Pradana .

Sumber: Instagram UWU Gaming
Sumber: Instagram @UWU.Gaming

“Jujur gue sih dapat banyak sekali pelajaran selama perjalanan gue bertanding di sana.” jawab Olifan membuka pembahasan. Dalam ceritanya dia menyoroti soal dua hal, yang pertama soal kemampuan jago-jago Tekken Pakistan. Belakangan pemain-pemain Tekken asal Pakistan sedang menjadi sorotan setelah beberapa kali memberi perlawan berarti kepada jago Tekken Korea Selatan, bahkan sempat memenangkan beberapa kompetisi.

Walau komunitas menganggap ini sebagai kebenaran, namun tak lengkap sepertinya jika tidak menjajal sendiri kemampuan para pemain Paksitan. “Gue sempat mengikuti sesi latih tanding pada H-1 LCQ dan melawan pemain Pakistan. Ketika melawan mereka, kesan pertamanya adalah mereka main seperti robot! Whiff punish selalu tepat sasaran, block punish atau serangan balasan setelah bertahan juga selalu tepat sasaran. Jadi, permainan mereka itu betul-betul next level sih, setidaknya buat gue.” ujar Olifan.

Cerita berikutnya adalah soal perjalanannya selama LCQ. Ketika itu ia sempat menghadapi peman asal Jepang, Jyotaro, yang dikenal jago memainkan Noctis. “Kesan pertama gue adalah, gue langsung merasa bahwa ada yang salah dengan metode bermain gue selama ini.” Jawabnya.

“Misal, waktu akan melakukan whiff punish, gue biasanya memilih melakukan gerakan lebih berisiko demi damage besar ketimbang memberi sedikit damage dengan gerakan yang sudah pasti kena. Pelajaran itu berasa banget buat gue. Walau cuma main selama sekitar 6 menit, tapi gue dapat pengalaman berharga yang bisa mengubah cara pandang gue terhadap cara main Tekken.” Olifan menjelaskan lebih lanjut.

Pengalaman bermain mungkin hanya satu dari banyak pengalaman berharga yang dinikmati oleh komunitas Tekken Indonesia selama gelaran TWT Finals 2019 di Thailand kemarin. Tak lupa, momen foto-foto, meet and greet dengan Katsuhiro Harada sang kreator Tekken, ajang kumpul dengan para jago Tekken dari berbagai belahan dunia jadi pengalaman lain yang tak kalah berharga.

Semoga segala pengalaman tersebut bisa menambah kemampuan para pemain dari komunitas Tekken Indonesia. Semoga juga, pengalaman ini bisa membawa Indonesia menunjukkan taringnya di peta kekuatan pertarungan Tekken Internasional masa depan!

Gojek Dikabarkan Finalisasi Akuisisi Moka Senilai 1,6 Triliun Rupiah

Bloomberg melaporkan Gojek berada dalam tahap finalisasi untuk menyelesaikan akuisisi terhadap Moka yang bernilai $120 juta (sekitar 1,68 triliun Rupiah). Moka akan menjadi startup SaaS POS kedua yang dimiliki Gojek setelah akuisisi terhadap Nadipos akhir tahun lalu. Nadipos sendiri sudah bertransformasi menjadi Spots bersama Kartuku.

Baik pihak Gojek maupun Moka disebut menolak berkomentar. Tahun ini Gojek telah menembus valuasi $10 miliar dan menjadi startup decacorn pertama di Indonesia dan ingin meningkatkan keunggulannya dengan berekspansi ke kawasan Asia Tenggara. Moka sendiri telah mendapatkan pendanaan dalam 5 putaran dengan total senilai $27,9 juta (hampir 400 miliar Rupiah).

Rumor tentang akuisisi Moka telah berseliweran sejak pertengahan tahun ini. Moka, yang kini merupakan salah satu pemimpin pasar, akan mendorong keunggulan Gojek di pasar UKM, melalui GoBiz, yang menjadi satu dari tiga pilar utama perusahaan. Tak hanya soal pencatatan kasir, Moka yang didirikan oleh Haryanto Tanjo dan Grady Laksmono di tahun 2014 ini juga mengakomodasi berbagai layanan pembayaran, bantuan pembiayaan, dan integrasi dengan platform pencatatan finansial.

Pasar SaaS sendiri sepanjang setahun terakhir mulai mengalami konsolidasi. Yang terbesar adalah bergabungnya beberapa platform SaaS di sektor finansial dan sumber daya manusia melalui Mekari.

Application Information Will Show Up Here
Application Information Will Show Up Here

[Panduan Pemula] Cara Tarik Saldo GoPay ke Rekening Bank

Saldo GoPay, selain bisa untuk dipakai belanja dan menggunakan layanan GoRide dan Gocar, juga bisa ditransfer ke rekening bank untuk keperluan lainnya. Karena fiturnya ini, banyak pengguna yang menggunakan GoPay sebagai metode pembayaran transaksi online.

Jadi, seperti apakah cara transfer saldo GoPay ke rekening bank? Mari kita langsung coba!

  • Jalankan aplikasi GoJek di smartphone Anda, kemudian di bilah GoPay (paling atas), tap tombol Lainnya. Lalu, pilih menu Tarik.

Screenshot_20191205-150345_Gojek(1)

  • Selanjutnya, sebelum memasukkan nominal yang ingin ditransfer atau ditarik, pertama-tama tambahkan no rekening bank Anda terlebih dahulu.

Screenshot_20191205-150424_Gojek(1)

  • Masukkan nama bank, nama pemilik rekening, dan nomornya.

Screenshot_20191205-150351_Gojek(1)

  • Setelah ditambahkan, sekarang nomor rekening tersebut akan selalu muncul setiap kali Anda menarik dana.
  • Sekarang, masukkan nominal yang ingin ditarik lalu tap tombol Tarik.

Screenshot_20191205-150436_Gojek(1)

  • Langkah selanjutnya, GoPay akan meninjau kembali perintah penarikan dana Anda. Jika sudah pas, tap tombol Konfirmasi.

Screenshot_20191205-150457_Gojek(1)

Terakhir, GoPay akan meminta Anda memasukkan PIN keamanan sebelum dana ditransfer ke rekening yang Anda pilih. Selesai, dana akan ditransfer di jam kerja dengan biaya tambahan.

MSI Rilis Alpha 15, Targetkan Gamer dengan Budget Terbatas

Gaet AMD, MSI meluncurkan laptop gaming baru, Alpha 15. Laptop tersebut memiliki layar beresolusi 1080p dan telah menggunakan Ryzen 7 3750H sebagai prosesor. Pihak MSI mengatakan, Alpha 15 memiliki bezel yang cukup tipis, sehingga walau laptop ini memiliki layar 15,6 inci, bodinya memiliki ukuran layaknya laptop 14 inci.

Alpha 15 tersedia dalam dua varian yang didasarkan pada kartu grafis yang digunakan. Varian pertama menggunakan AMD Radeon 5500M dan layar dengan refresh rate 144Hz. Varian ini dihargai Rp15,5 juta. Sementara varian kedua menggunakan kartu grafis Radeon 5300M dengan layar dengan refresh rate 120Hz. Versi ini dihargai Rp14 juta. Keduanya memiliki RAM DDR4 8GB dengan memori SSD 512GB NVMePCIe dan sudah dilengkapi dengan teknologi AMD FreeSync.

Alpha 15. | Sumber: Dokumentasi Hybrid/Ellavie I.A.
Alpha 15. | Sumber: Dokumentasi Hybrid/Ellavie I.A.

Selama ini, MSI memang dikenal sebagai perusahaan pembuat laptop gaming dengan logo naga. Namun, Alpha 15 memiliki logo baru yang disebut “thunder bird”. Digga Febriawan Putra, MSI Product Specialist mengatakan bahwa ke depan, logo thunder bird akan digunakan untuk semua laptop mereka yang menggunakan VGA buatan AMD.

Donnie Brahmandika, Product and Retail Enablement Manager, AMD Indonesia menyebutkan, Alpha 15 merupakan laptop gaming pertama yang menggunakan prosesor 7nm. Dia juga membanggakan, performa Radeon 5500M tak kalah dengan NVIDIA GTX 1650. Dia mengklaim, Alpha 15 dapat mencapai 60 fps ketika digunakan untuk memainkan game-game AAA seperti Borderlands 3, Assassin’s Creed: Odyssey, dan Far Cry 5. Sementara untuk game-game esports seperti Counter-Strike: Global Offensive, Overwatch, dan Dota 2, Alpha 15 dapat memberikan pengalaman bermain hingga 90 fps.

Alpha 15. | Sumber: Dokumentasi Hybrid/Ellavie I.A.
Alpha 15. | Sumber: Dokumentasi Hybrid/Ellavie I.A.

Digga menjelaskan, Alpha 15 ditujukan untuk para gamer yang memiliki dana terbatas. “Sekarang, pasar laptop gaming sedang booming,” katanya ketika ditemui di Century Park Hotel, Selasa, 10 Desember 2019. “AMD menjawab kebutuhan akan laptop dengan spesifikasi tinggi dan harga murah.” Dia mengatakan, peluncuran Alpha 15 merupakan usaha mereka untuk melengkapi portofolio perusahaan. Dengan begitu, mereka dapat menyediakan laptop gaming di berbagai rentang harga. Ketika ditanya apakah tidak ada kekhawatiran bahwa produk MSI akan saling menganibal satu sama lain, Digga menjawab, “Tidak. Masing-masing AMD dan Intel memiliki pasar sendiri.”

Tahun ini, MSI bekerja sama dengan ESL untuk mengadakan Master Gaming Arena (MGA). Melalui turnamen CS:GO ini, empat tim akan terpilih untuk bertanding di babak final yang diadakan di ESL One New York. Pemenang akan mendapatkan hadiah US$60 ribu. Sayangnya, Indonesia tidak masuk dalam MGA. “Sampai saat ini, kita belum mendapatkan informasi tentang esports,” ujar Digga, menjawab pertanyaan tentang rencana MSI terkait esports di masa depan. “Untuk turnamen esports, kemungkinan ada di 2020.”