Pemodal Ventura Jepang W Inc Mulai Tambah Portofolio Startup dari Indonesia

Pemodal ventura berbasis di Jepang, W inc., memperdalam investasinya di Indonesia. Baru-baru ini mereka mengumumkan investasinya ke startup social commerce Dagangan. Satu bulan sebelumnya, mereka juga baru mengumumkan investasinya ke platform proptech Jendela360.

Debut awal W inc. di Indonesia pada Juni 2023 lalu, tepatnya berpartisipasi pada pendanaan awal platform manajemen kreator Slice Group — dalam investasi tersebut Arise (MDI Ventures) dan Intudo Ventures turut terlibat.

Dalam pernyataannya, seperti dikutip dari LinkedIn, mereka berinvestasi ke Dagangan lantaran startup yang dinakhodai Ryan Manafe tersebut telah mencapai EBITDA positif untuk hampir semua operasi pusatnya, menunjukkan model bisnis yang kuat. Setelah mengumpulkan dana sebesar $18,5 juta, Dagangan berencana untuk menjangkau 75.000 desa, menawarkan produk berkualitas tinggi, dan membangun ekosistem ekonomi pedesaan yang komprehensif.

Sementara itu, investasinya di Jendela360 didasari kemampuan startup tersebut dalam menawarkan pengalaman yang terstandardisasi untuk pembelian/penyewaan properti, termasuk memastikan kualitas dan keamanan. Mulai dari penelusuran hingga transaksi, semuanya berjalan lancar di platform Jendela. Jendela berencana memanfaatkan dana ini untuk memperluas layanannya ke kota-kota besar lainnya, seperti Bogor, Surabaya, dan Bali.

Turut disampaikan, bahwa W inc. akan terus mengeksplorasi kemungkinan berinvestasi lebih banyak di Indonesia. Terlebih saat ini modal ventura tersebut juga sudah memiliki tim analis dari Indonesia. W inc. secara umum berinvestasi di startup tahap awal, pra-seri A, dan seri A dalam bidang lifestyle, entertainment, dan sports.

Pada Mei 2023 lalu, W inc. mengumumkan “W Fund 2” yang telah ditingkatkan nilainya ari 5 miliar Yen menjadi 7 miliar Yen, atau setara $45 juta. Lewat dana kelolaan baru ini, W inc. berkomitmen untuk mulai mengeksplorasi peluang investasi di Asia Tenggara. Selain menemukan potensi portofolio baru, diharapkan ini bisa menjadi jalur ekspansi bagi portofolio yang mereka miliki sebelumnya.

Honest Dikabarkan Mendapat Pendanaan dari Rakuten Ventures dan Jetha Global

Honest Bank dikabarkan kembali menerima pendanaan tambahan dari Rakuten Ventures dan Jetha Global. Menurut data yang diinput ke regulator, seperti yang dikutip dari Alternative.pe, investasi yang diberikan keduanya $2,5 juta atau setara Rp40 miliar.

Perolehan ini melanjutkan putaran pendanaan yang telah digalang sebelumnya. Sepanjang tahun 2023 lalu,  Orico menggelontorkan dana ke Honest mencapai $20 juta dalam dua babak. Investasi ini disebut menandai debut Orico ke Indonesia dengan target peluncuran kartu kredit virtual Orico bersama Honest. Orico adalah perusahaan pembiayaan asal Jepang yang berdiri pada 1954.

Didirikan oleh Peter Panas dan Will Ongkowidjaja sejak 2019, Honest Bank diketahui telah mendapat kucuran investasi dari sejumlah investor, termasuk Insignia Ventures Partner, Global Founder Capital, dan Alpha JWC Ventures. Selain itu, Village Global dan PermataBank juga merupakan shareholder Honest Bank.

Honest resmi meluncur ke publik pada April 2023 setelah dua bulan sebelumnya mendapatkan persetujuan regulator. Produk utamanya menawarkan layanan kartu kredit Honest Card yang bisa digunakan lewat aplikasi maupun dengan kartu fisik. Adapun secara perusahaan Honest Bank beroperasi di Indonesia lewat anak usahanya PT Honest Financial Technologies.

Saat ini, Honest memiliki lisensi penyelenggara jasa pembayaran dari Bank Indonesia dan juga terdaftar sebagai perusahaan pembiayaan yang diawasi oleh Otoritas Jasa Keuangan.

Sekadar informasi, PT Honest Financial Technologies merupakan hasil rebranding dari PT Sahabat Finansial Keluarga (SFK), perusahaan pembiayaan milik PermataBank. Perubahan nama tersebut menyusul akuisisi mayoritas sahamnya oleh perusahaan asal Singapura, yakni Honest Financial Technologies International Pte. Ltd. (Honest Bank).

Mengutip data di Google Playstore, saat ini aplikasi Honest sudah diunduh lebih dari 1 juta pengguna. Adapun dari data LinkedIn, saat ini perusahaan memperkerjakan hampir 200 pegawai. Honest Bank dipimpin Dharu Estiningrum (CEO), yang sebelumnya merupakan bankir senior di Bank Mandiri.

Application Information Will Show Up Here

Andre Soelistyo Mundur; GoTo Buyback Saham Senilai Rp3,2 Triliun

PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk (GOTO) mengumumkan dua langkah penting dalam Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) dan Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) yang akan diadakan pada 11 Juni 2024.

Pertama, perusahaan akan melakukan pembelian kembali saham (buyback) senilai Rp3,2 triliun atau setara dengan US$200 juta. Buyback ini akan dilakukan secara bertahap dalam jangka waktu 12 bulan setelah RUPSLB.

Selain itu, GoTo juga akan merombak jajaran komisaris dan direksi. Co-Founder GoTo Andre Soelistyo mengajukan pengunduran diri dari jabatannya sebagai komisaris. Surat pengunduran diri Andre diterima perusahaan pada 17 Mei 2024. Andre, yang memiliki 0,78 persen saham GoTo, sebelumnya menjabat sebagai CEO GoTo Group hingga Juni 2023.

Dalam perubahan manajemen ini, John A. Prasetio diusulkan sebagai komisaris independen baru menggantikan Robert Holmes Swan. Perusahaan juga akan mengajukan pengangkatan kembali Dirk Van den Berghe sebagai komisaris independen, serta Garibaldi Thohir dan Wishnutama Kusubandio sebagai komisaris.

Menurut Sekretaris Perusahaan RA Koesoemohadiani, pengunduran diri Andre tidak akan berdampak negatif terhadap kegiatan operasional, kondisi hukum, keuangan, dan kelangsungan usaha perusahaan. Perubahan dalam jajaran manajemen ini diharapkan dapat memperkuat struktur perusahaan dan mendukung pertumbuhan jangka panjang.

Andre Soelistyo, bersama Kevin Aluwi, menjadi Co-CEO Gojek pada Oktober 2019 setelah Nadiem Makarim mundur untuk menjadi Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi. Di bawah kepemimpinannya, Gojek bergabung dengan Tokopedia pada 17 Mei 2021, membentuk entitas usaha PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk, menjadikan perusahaan sebagai salah satu entitas bisnis terkemuka di Indonesia.

Application Information Will Show Up Here
Disclosure: Artikel ini diproduksi dengan teknologi AI dan supervisi penulis konten

Startup Agritech MSMB Terapkan IoT untuk Tujuh Greenhouse di Temanggung

PT Mitra Sejahtera Membangun Bangsa (MSMB), perusahaan rintisan agritech dari Sleman, Yogyakarta, telah berhasil mengimplementasikan teknologi berbasis IoT (Internet of Things) untuk tujuh greenhouse di Desa Bansari, Temanggung, Jawa Tengah. Teknologi ini berupa sistem pintar irigasi dan fertigasi presisi yang dikenal dengan nama “Amerta”.

Amerta diterapkan pada tujuh kelompok tani, yaitu Kelompok Tani Bhumi Asih Agro, Kelompok Tani Gemah Ripah, Kelompok Tani Agrosari II, Kelompok Tani Rahayu Makmur, Kelompok Tani Manunggal Jaya, Kelompok Tani Margo Rahayu, dan Kelompok Tani Berkah Karya. Implementasi ini merupakan bagian dari kerja sama MSMB dengan Kominfo.

Direktur Telekomunikasi Direktorat Jenderal Penyelenggara Pos dan Informatika Aju Widya Sari menyatakan bahwa kolaborasi ini diharapkan dapat meningkatkan ekonomi melalui pemanfaatan teknologi canggih. “Kolaborasi ini membuka peluang usaha baru dan meningkatkan efisiensi serta kualitas hasil produksi pertanian,” ujarnya.

CTO MSMB Didi Widjanarko, menjelaskan bahwa Amerta dilengkapi dengan sensor kelembaban dan suhu yang terintegrasi dengan dashboard RiTx Smart Farming.

“Amerta membantu petani mengatur jadwal pengairan dan pemupukan tanaman dengan lebih efisien,” jelas Didi.

Dengan implementasi teknologi IoT ini, produktivitas dan efisiensi dalam budidaya pertanian diharapkan meningkat, sehingga kesejahteraan petani pun dapat terangkat. Sri Haryati, Koordinator Tanaman Buah Sepanjang Tahun dan Semusim Kementerian Pertanian Republik Indonesia, yang hadir dalam acara serah terima bantuan ini, berharap teknologi ini bisa menjadi contoh bagi daerah lain di Indonesia.

MSMB terus menunjukkan komitmennya untuk membantu petani menjadi #jadipetanipintar melalui kolaborasi dengan berbagai pihak dalam penerapan teknologi IoT ini.

Disclosure: Artikel ini diproduksi dengan teknologi AI dan supervisi penulis konten

Indosat dan Mastercard Resmikan Pusat Keunggulan Keamanan Siber di Indonesia

Indosat Ooredoo Hutchison (IOH) dan Mastercard telah menandatangani Nota Kesepahaman (MoU) untuk meluncurkan Pusat Keunggulan Keamanan Siber (Cybersecurity Center of Excellence) di Indonesia. Acara pengumuman ini dihadiri oleh Menteri Komunikasi dan Informatika Budi Arie Setiadi dan CEO Mastercard Michael Miebach.

Pusat keunggulan ini bertujuan melindungi dan memperkuat ekonomi digital Indonesia. Fokus utama meliputi peningkatan pendidikan keamanan siber, penelitian inovatif di bidang keamanan digital, dan kolaborasi industri untuk mendeteksi serta mengurangi penipuan.

Presiden Direktur dan CEO Indosat Ooredoo Hutchison Vikram Sinha menyatakan keyakinannya bahwa inisiatif ini akan mendorong bakat siber Indonesia ke depan. Sementara itu, Presiden Divisi Asia Tenggara Mastercard Safdar Khan, menekankan pentingnya membangun kepercayaan dalam ekonomi digital melalui kolaborasi dan inovasi.

Kemitraan ini juga sejalan dengan visi “Indonesia Emas 2045” yang bertujuan menjadikan Indonesia sebagai ekonomi terbesar keempat di dunia. Dengan memanfaatkan keahlian global dan lokal, Pusat Keunggulan Keamanan Siber Indosat-Mastercard diharapkan dapat memperkuat ekosistem keamanan siber Indonesia dan menjadikannya pemimpin digital global.

Disclosure: Artikel ini diproduksi dengan teknologi AI dan supervisi penulis konten

IBM dan KORIKA Bahas Penerapan Gen-AI di Sektor Keuangan Indonesia

Integrasi kecerdasan buatan (AI) dalam sektor keuangan di Indonesia memiliki potensi besar untuk meningkatkan pengambilan keputusan berbasis data, efisiensi, keamanan, dan pengalaman pelanggan.

Studi terbaru oleh Advisia Group dan KORIKA yang mewakili IBM menunjukkan bahwa sektor keuangan mulai memprioritaskan penggunaan AI dalam berbagai fungsi, termasuk pengalaman nasabah, deteksi penipuan, dan pemrosesan pinjaman menggunakan chatbot, dashboard, dan aplikasi elektronik yang lebih ramah pelanggan.

Presiden KORIKA Hammam Riza, menyatakan bahwa AI generatif memiliki potensi untuk membuka sekitar USD 243,5 miliar kapasitas produktivitas di Indonesia, setara dengan hampir seperlima dari PDB Indonesia pada tahun 2022.

Sementara itu, Presiden Direktur IBM Indonesia Roy Kosasih menambahkan bahwa AI generatif akan membawa dampak positif pada bisnis, mulai dari pengambilan keputusan hingga pengalaman nasabah dan pertumbuhan pendapatan. Namun, fokus utama tetap pada keahlian sumber daya manusia untuk penggunaan AI yang optimal.

IBM berkomitmen memberdayakan lembaga keuangan Indonesia melalui platform AI Watsonx yang menyediakan toolkit canggih untuk meningkatkan dampak AI dan memanfaatkan data yang terpercaya. Watsonx memiliki arsitektur terbuka, solusi yang ditargetkan, komitmen terhadap transparansi, dan kemampuan untuk memberdayakan pengguna AI.

Dengan Watsonx, agen layanan pelanggan dapat memberikan layanan yang lebih cepat, personal, dan cerdas. AI ini juga memungkinkan karyawan memproses audit, pinjaman, dan aplikasi kredit dengan cepat, serta mendeteksi aktivitas yang tidak biasa untuk mencegah penipuan tanpa menghambat pengalaman pelanggan.

Watsonx memungkinkan perusahaan membangun, meningkatkan skala, dan mengatur solusi AI yang disesuaikan untuk tujuan bisnis mereka, mempercepat alur kerja AI yang bertanggung jawab. Dengan mengedepankan kemitraan antara manusia dan AI, lembaga keuangan di Indonesia dapat membuka potensi terbaik AI, meningkatkan pengalaman pelanggan, memperkuat keamanan, dan mendorong pertumbuhan bisnis di era yang dinamis ini.

Disclosure: Artikel ini diproduksi dengan teknologi AI dan supervisi penulis konten

Starlink Diresmikan di Indonesia, Gandeng Kemenkes untuk Beri Akses ke Puskesmas Terpencil

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) resmi bekerja sama dengan Starlink, layanan internet dari SpaceX milik Elon Musk, untuk menyediakan akses internet cepat di puskesmas-puskesmas di daerah terpencil, perbatasan, dan kepulauan (DTPK) di Indonesia.

Kerja sama ini diresmikan melalui uji coba di Puskesmas Pembantu (Pustu) Sumerta Kelod Denpasar dan Pustu Bungbungan Klungkung yang memiliki keterbatasan akses internet. Puskesmas Tabarfane di Kepulauan Aru Maluku juga menjadi lokasi uji coba dengan sambungan daring menggunakan jaringan Starlink.

Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin menyatakan bahwa dari 10.000 puskesmas di Indonesia, sekitar 745 tidak memiliki akses internet sama sekali dan 1.475 memiliki akses internet yang terbatas. Kerja sama ini diharapkan dapat memberikan akses internet layak sehingga layanan kesehatan di puskesmas terpencil setara dengan yang ada di perkotaan.

Elon Musk, mengenakan Batik Bali, menambahkan bahwa Starlink akan membantu masyarakat Indonesia mendapatkan akses internet yang memadai. Peluncuran ini juga dihadiri oleh Menteri Komunikasi dan Informatika Budi Arie dan Menteri Kelautan dan Perikanan Sakti Wahyu Trenggono.

Uji coba ini akan menguji pencatatan data imunisasi, skrining penyakit tidak menular (PTM), dan penimbangan balita secara digital oleh tenaga kesehatan melalui Aplikasi Sehat IndonesiaKu (ASIK), dengan data yang ditampilkan secara real time melalui dasbor ASIK. Infrastruktur ini juga diharapkan mendukung layanan telemedisin, telekonsultasi, dan pemantauan pasien daring.

Biaya berlangganan dan pengadaan infrastruktur Starlink oleh puskesmas menggunakan Bantuan Operasional Kesehatan (BOK) di bawah Dana Alokasi Khusus (DAK) yang ditransfer pemerintah pusat ke pemerintah daerah setiap tahunnya.

Disclosure: Artikel ini diproduksi dengan teknologi AI dan supervisi penulis konten

DPR Bahas RUU Penyiaran, YouTuber dan TikToker Harus Patuhi KPI

DPR sedang membahas RUU Penyiaran yang mencakup platform digital seperti YouTube, TikTok, Instagram, Netflix, dan Disney+ Hotstar. Salah satu poin utama adalah kewajiban YouTuber dan TikToker untuk memverifikasi konten mereka ke Komisi Penyiaran Indonesia (KPI).

RUU ini mendefinisikan platform digital penyiaran sebagai sarana interaksi langsung antara pemberi dan penerima informasi. Penyelenggara platform ini, baik individu maupun lembaga, harus memproduksi dan mendistribusikan konten siaran digital sesuai standar yang ditetapkan.

KPI akan memverifikasi aduan terkait pelanggaran Pedoman Perilaku Penyiaran (P3) dan Standar Isi Siaran (SIS). Verifikasi ini dapat melibatkan panel ahli dari akademisi dan masyarakat. Penyelenggara wajib menayangkan konten sesuai hasil verifikasi KPI dan mematuhi evaluasi yang diberikan.

Selain itu, mereka harus melindungi hak cipta, mematuhi P3 dan SIS, serta memperlakukan pembuat konten secara adil. Pelanggaran harus segera diperbaiki dengan ralat siaran dalam waktu 24 jam. Mereka juga diwajibkan membayar pajak sesuai ketentuan.

Dengan aturan baru ini, diharapkan konten digital di Indonesia lebih terkontrol dan sesuai standar, melindungi kepentingan masyarakat dan menjaga kualitas siaran. Namun demikian, jika penerapannya tidak tepat bisa jadi justru akan membuat ekosistem konten digital lokal terhambat perkembangannya.

Disclosure: Artikel ini diproduksi dengan teknologi AI dan supervisi penulis konten

Startup Pengembang Teknologi Ekstraksi Nikel dan Laterit BANIQL Umumkan Pendanaan Awal

Startup pengembang teknologi ekstraksi nikel dan kobalt dari laterit, BANIQL, mengumumkan penutupan pendanaan awal senilai $1,4 juta atau setara Rp22,4 miliar dipimpin BENEEXT. Sejumlah investor turut berpartisipasi, di antaranya Seedstars International Ventures, A2D Ventures, XA Network, dan sejumlah angel investor dari Amerika Serikat, Indonesia, Singapura, dan Malaysia.

Salah satu produk keluaran BANIQL menjadi komponen penting dalam baterai kendaraan listrik dan teknologi penyimpanan energi ramah lingkungan lainnya. Perusahaan juga mengaku telah mengantongi paten di AS atas teknologi yang dikembangkan. Dengan 25% cadangan nikel dunia, Indonesia akan menjadi pasar awal dan target utama perusahaan — selanjutnya mereka juga berencana masuk ke negara lain seperti Korea Selatan, Australia, dan Filipina.

Teknologi BANIQL menawarkan pendekatan ekstraksi alternatif yang berkelanjutan dan efisien dibandingkan metode tradisional, yang sering dikaitkan dengan kerusakan lingkungan. Proses yang dikembangkan memiliki potensi untuk mengurangi konsumsi air dan energi, meminimalkan penggunaan bahan kimia, dan mengurangi jejak ekologis.

“Kami sangat senang mendapat dukungan dari investor yang percaya pada teknologi dan misi kami. Pendanaan ini akan memungkinkan kami membawa BANIQL ke tingkat berikutnya dan memberikan kontribusi yang signifikan terhadap transisi menuju masa depan yang lebih berkelanjutan untuk industri,” ujar Co-Founder & CEO BANIQL Willy Halim.

Potensi pasar dari transisi ke teknologi terbarukan

Seiring peralihan menuju energi bersih, permintaan mineral penting ini melonjak. Pasar bahan baku baterai diperkirakan mencapai $60 miliar pada tahun 2030. Integrasi vertikal di industri ini membuka peluang pasar tambahan sebesar $62 miliar. Dengan potensi pasar gabungan sebesar $120 miliar, BANIQL ingin menangkap pangsa pasar dengan potensi meraup pendapatan $1-3 miliar.

BANIQL telah juga telah menjalin kemitraan strategis dengan pemain kunci di industri ini, seperti salah satu perusahaan pertambangan Indonesia dan distributor ROV. Co. Ltd di Korea. Kemitraan ini akan memberikan mereka akses berharga ke sumber daya, keahlian, dan jaringan pasar saat perusahaan menuju komersialisasi.

“Kami sangat senang mendukung BANIQL dalam misi mereka untuk merevolusi ruang mineral penting. Teknologi inovatif mereka memiliki potensi untuk mengatasi permintaan nikel dan kobalt yang terus meningkat secara berkelanjutan dan bertanggung jawab. Kami percaya BANIQL memiliki visi yang kuat dan menarik, dan kami berharap dapat mendukung mereka dalam perjalanan mereka,” ujar Partner BEENEXT Faiz Rahman.

Jajaran tim pendiri yang kuat

Tim BANIQL menggabungkan keahlian yang beragam dari teknik kimia, ilmu material, teknologi baterai, logistik, dan manajemen fasilitas. CEO dan Co-founder Willy Halim, lulusan UC Berkeley dan Cornell asal Indonesia, mengkhususkan diri dalam penelitian baterai kendaraan listrik. COO dan Co-founder Eric Januar, juga dari Indonesia, membawa 12 tahun pengalaman dalam R&D elektronik, baterai, dan semikonduktor, dengan keberhasilan exit di startup sebelumnya.

Co-founder Seung Wan Kim memberikan kontribusi 15 tahun pengalaman industri baterai dan jaringan yang kuat dalam produsen baterai Korea Samsung, Hyundai, dan LG. Co-founder Aristotle Vergara menawarkan lebih dari 20 tahun pengalaman logistik dan fasilitas, memainkan peran penting dalam menemukan ruang yang cocok untuk bukti konsep perusahaan dan berkontribusi pada eksperimen, pembuatan prototipe, dan pengembangan infrastruktur.

Lewat dana segar yang didapat, perusahaan akan membangun fasilitas pra-percontohan, memperluas tim R&D dan teknik, serta mendukung operasi umum, termasuk pengembangan paten, kolaborasi, dan pengembangan produk.

“Tim kami telah bekerja keras untuk mengembangkan teknologi yang tidak hanya mengatasi permintaan nikel dan kobalt yang terus meningkat, tetapi juga memprioritaskan keberlanjutan dan tanggung jawab lingkungan,” kata Co-founder & COO BANIQL Eric Januar. “Putaran pendanaan ini adalah tonggak penting bagi kami, karena memungkinkan kami untuk mempercepat upaya kami dan memberikan dampak yang langgeng pada masa depan produksi baterai dan praktik penambangan berkelanjutan.”

Pendapatan Grab Melonjak 24%, Perusahaan Tingkatkan Perkiraan Laba Tahunan

Grab Holdings meningkatkan perkiraan laba tahunannya setelah pendapatan Q1 2024 naik 24% menjadi $653 juta, melampaui perkiraan analis. Pertumbuhan ini didorong oleh pengurangan biaya dan permintaan kuat untuk layanan ride-hailing dan food deliverymasing-masing tumbuh 27% dan 19%.

Restrukturisasi besar pada tahun 2023, termasuk pengurangan 1000 pekerjaan dan pemotongan biaya teknologi, membantu perusahaan mencapai arus kas positif. CFO Grab Peter Oey menyatakan bahwa lonjakan pariwisata di Asia Tenggara memperkuat permintaan layanan ride-hailing.

Grab sekarang memperkirakan laba inti yang disesuaikan antara $250 juta hingga $270 juta tahun ini, naik dari perkiraan sebelumnya $180 juta hingga $200 juta. Proyeksi pendapatan tahunan tetap tidak berubah pada $2,70 miliar hingga $2,75 miliar.

Perusahaan juga mengungkapkan pembelian kembali saham Kelas A sebesar $97 juta, bagian dari rencana pembelian kembali $500 juta yang diumumkan pada bulan Februari.

Co-founder dan CEO Grab Anthony Tan menyatakan bahwa fokus mereka pada pertumbuhan produk membuahkan hasil, dengan GMV permintaan meningkat meskipun ada dampak musiman pada kuartal pertama. Peningkatan keterjangkauan dan keandalan layanan mereka juga menarik lebih banyak pengguna dan meningkatkan frekuensi pesanan.

Saham Grab yang terdaftar di AS naik 2% dalam perdagangan setelah jam kerja, menyusul hasil yang diumumkan beberapa jam setelah pasar tutup. Meskipun saham masih turun sekitar dua pertiga sejak Grab go public pada akhir 2021, perusahaan yakin bahwa inisiatif baru seperti perbankan digital akan meningkatkan pendapatan di masa depan.

Dengan langkah-langkah strategis ini, Grab berharap dapat terus mendorong pertumbuhan dan memperkuat posisinya sebagai pemimpin pasar di Asia Tenggara.

Application Information Will Show Up Here
Disclosure: Artikel ini diproduksi dengan teknologi AI dan supervisi penulis konten